Biaya Bersama (Joint Cost)

Joint Cost adalah biaya-biaya yang dikeluarkan sejak pertama kali bahan baku diolah sampai saat berbagai macam produk dapat dipisahkan identitasnya. 

PENTINGNYA ALOKASI JOINT COST
  1. Biaya bersama dapat digunakan untuk menentukan nilai persediaan dan perhitungan harga pokok produk untuk pelaporan eksternal menurut standar akuntansi keuangan.
  2. Biaya bersama bermanfaat dalam penentuan nilai persediaan untuk keperluan asuransi.
MASALAH YANG DIHADAPI DALAM ALOKASI JOINT COST 
Masalah pokok yang dihadapi dalam mengalokasikan biaya produk bersama adalah karena sifatnya yang invisible artinya biaya produk bersama tidak dapat diidentifikasikan secara spesifik dengan setiap jenis produk yang dihasilkan secara simultan melalui proses produksinya. Oleh karena itu metode alokasi yang tepat harus dipakai sebagai dasar dalam mengalokasikan biaya bersama (joint cost) kepada masing-masing produk. 

Terdapat tiga alternatif pendekatan yang dipakai sebagai dasar untuk mengalokasikan biaya bersama kepada setiap jenis produk yang dihasilkan yaitu: 

A.Pendekatan Harga Jual/Harga Pasar 
B.Pendekatan Satuan atau Unit Produksi 
C.Pendekatan Harga Pokok per Unit.

A. PENDEKATAN HARGA JUAL 
Pendekatan ini merupakan pendekatan yang paling populer. Asumsi dari pendekatan ini bahwa ada korelasi positif antara harga jual setiap produk dengan harga pokoknya. Metode ini dikenal juga sebagai nilai bersih yang dapat direalisasi. 

Nilai bersih yang dapat direalisasi ini merupakan estimasi nilai jual setiap produk pada titik pisah (split off). 

Menurut pendekatan ini pengalokasian biaya bersama dapat menimbulkan situasi: 

(1)Harga Jual sudah diketahui saat split off. 
(2)Harga Jual belum diketahui saat split off. 

(1) Harga Jual sudah diketahui saat split off 
Menurut pendekatan ini biaya bersama dialokasikan ke tiap-tiap produk dengan cara membagi total nilai harga jual setiap produk dengan total nilai harga jual produk yang diproduksi, kemudian hasilnya dikalikan dengan total biaya bersama. 

(2) Harga Jual tidak diketahui pada saat split off 
Harga jual produk bersama pada saat split off sangat mungkin tidak diketahui terutama sekali bila produk tersebut masih memerlukan proses lebih lanjut. Dalam keadaan ini harga jual produk pada saat menjadi produk selesai (setelah diproses lebih lanjut) tetap harus diketahui. 

Harga jual produk bersama dalam hal ini disebut harga jual hipotetis. Harga jual hipotetis adalah harga jual produk selesai setelah diproses lebih lanjut dikurangi biaya yang dikeluarkan untuk memproses lebih lanjut produk bersama yang telah terpisah (split off). 


B. PENDEKATAN SATUAN ATAU UNIT FISIK 
Menurut pendekatan ini dasar alokasi dari biaya bersama adalah jumlah kuantitas yang diproduksi untuk masing-masing produk. Persyaratan dalam pendekatan ini satuan unit kuantitas harus sama seperti unit, ton, kilogram, meter, dsb.

Metode ini digunakan bila harga produk keluaran sangat cepat berubah atau banyak pemrosesan yang terjadi antara titik pisah dan titik terawal suatu produk dapat dijual atau bila harga produk tidak tersedia di pasar.

Cara perhitungan alokasi biaya bersama yaitu dengan membagi jumlah kuantitas masing-masing produk dengan jumlah total kuantitas produk dan hasilnya dikalikan dengan total biaya bersama. Bila produk yang dihasilkan tidak diproses lebih lanjut, maka perhitungan harga pokok per unit akan diperoleh hasil yang sama.

C. PENDEKATAN HARGA POKOK PER UNIT 
Ada dua cara untuk menghitung harga pokok per unit yaitu: 

(1) Rata-rata sederhana 
(2) Rata-rata tertimbang 

(1) Rata-rata sederhana 
Harga pokok per unit dihitung dengan membagi total biaya bersama dengan total kuantitas yang diproduksi. Alokasi biaya bersama diperoleh dari harga pokok per unit dikalikan jumlah kuantitas masingmasing produk.

(2) Rata-rata tertimbang 
Metode rata-rata tertimbang dipakai untuk produksi bersama yang memiliki nilai yang berbeda dari masing-masing jenis produksinya. Dasar perhitungan dalam metode ini adalah jumlah kuantitas dari masing-masing produk dikalikan dengan faktor penimbangnya.

Faktor penimbang dapat ditetapkan atas dasar jumlah bahan yang dipakai, sulitnya pembuatan produk, waktu pembuatan produk dan tenaga kerja yang diperlukan.

Berdasarkan faktor penimbang tersebut, maka setiap produk diberi bobot tertentu yang menunjukkan peringkat produk. 

KEPUTUSAN MENJUAL ATAU MEMPROSES LEBIH LANJUT 
Banyak perusahaan mempunyai peluang untuk menjual produk yang baru diproses sebagian pada berbagai tahap produksi. Atas dasar inilah, manajemen harus memutuskan apakah lebih menguntungkan jika menjual keluaran pada suatu pertengahan atau memprosesnya lebih lanjut. Keputusan untuk menjual atau memproses produk lebih lanjut membutuhkan informasi diferensial yaitu pendapatan diferensial setelah pemrosesan lebih lanjut dan biaya tambahan untuk memproses lebih lanjut. 

Apabila pendapatan diferensial memproses lebih lanjut melebihi biaya diferensialnya, maka manajemen memilih alternatif memproses produknya lebih lanjut dan sebaliknya apabila pendapatan diferensial memproses lebih lanjut lebih rendah dari biaya diferensialnya, maka manajemen langsung menjual produknya.

CONTOH KASUS 
Ikan segar yang belum di proses sebanyak 19.500 kg, produk yang dihasilkan : 
  • Ikan segar kualitas 1 = 9.250 Kg, harga jual pada titik split off Rp 29.000/Kg
  • Ikan asap = 5.550 Kg, harga jual pada titik split off Rp 25.000/Kg, setelah proses tambahan harga jual menjadi Rp 31.000/Kg 
  • Ikan kalengan = 3.700 Kg, harga jual pada titik split off Rp 19.000/Kg, setelah proses tambahan harga jual menjadi Rp 24.000/Kg 
  • Ikan kualitas rendah = 1.000 Kg 
Total Biaya yang terjadi selama proses = Rp 360.750.000. 

Alokasi biaya bersama dengan metode pengukuran unit produksi:

Catatan : Salah satu kelemahan metode pengukuran unit produksi adalah tidak mempertimbangkan potensi pendapatan yang dikontribusikan oleh masing-masing produk bersama. 

Alokasi biaya bersama dengan pengukuran metode Harga Jual sudah diketahui saat split off :

Catatan : kendala penerapan metode ini, adalah tidak selalu tersedia harga jual pada titik split-off, karena produk membutuhkan proses tambahan sebelum dapat dijual. 

Alokasi biaya bersama dengan pengukuran metode Harga Jual belum diketahui saat split off : 

Harga Jual dan Biaya Proses Tambahan


Perbandingan Marjin Laba Per unit Berdasarkan Metode Alokasi Yang Dipilih :


Berlangganan sekarang, untuk mendapatkan artikel terbaru tentang Ilmu Akuntansi, Audit, dan Perpajakan Gratis! :

2 Komentar Untuk "Biaya Bersama (Joint Cost)"

  1. Dari beberapa metode diatas, metode mana yang paling efektif? mohon penjelasannya, kekurangan dan kelebihan metode2 diatas. terima kasih

    BalasHapus
  2. Cara menghitung biaya proses tambahan per unit bagaimana?

    BalasHapus

Terima Kasih buat Komentar yang diberikan.

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 1

loading...

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel