Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Cara Perhitungan Sanksi Administrasi Bunga Perpajakan

cara menghitung sanksi administrasi bunga
Sanksi administrasi berupa bunga, denda, dan kenaikan memiliki ketentuan penghitungan yang berbeda.

Perlu dipahami, ketentuan yang menjadi rujukan penghitungan sanksi administrasi bunga ini adalah Undang-Undang No. 6 Tahun 1983 tentang Ketentuan Umum dan Tata Cara Perpajakan s.t.d.t.d. Undang-Undang No. 7 Tahun 2021 tentang Harmonisasi Peraturan Perpajakan (UU KUP). Berikut ini merupakan beberapa contoh penghitungan sanksi administrasi bunga.

Soal 1 :

Bapak Abdullah menyampaikan Surat Pemberitahuan (SPT) Tahunan PPh Orang Pribadi tahun 2020 pada 23 Oktober 2021. Adapun jumlah pajak yang kurang dibayar telah dilunasi Bapak Abdullah pada 22 Oktober 2021 senilai Rp3.000.000. Kemudian, pada 3 November 2021, direktur jenderal pajak menerbitkan Surat Tagihan Pajak (STP) kepada Bapak Abdullah.

Berapakah sanksi administrasi bunga yang harus dibayarkan oleh Bapak Abdullah?

Jawaban:

Berdasarkan pada Pasal 9 ayat (2b) UU KUP, terhadap wajib pajak yang melakukan pembayaran atau penyetoran pajak setelah jatuh tempo SPT Tahunan akan dikenakan sanksi administrasi berupa bunga. Merujuk pada Pasal 9 ayat (2c) UU KUP, besaran tarif bunga per bulan ditetapkan menteri keuangan yang dihitung berdasarkan suku bunga acuan ditambah 5% dan dibagi 12.

Tarif sanksi administrasi bunga untuk April 2021 tercantum dalam Keputusan Menteri Keuangan No. 20/KM.10/2021 tentang Tarif Bunga Sebagai Dasar Penghitungan Sanksi Administrasi Berupa Bunga dan Pemberian Imbalan Bunga Periode 1 April 2021 Sampai Dengan 30 April 2021 (KMK 20/2021).

Mengacu pada KMK 20/2021, jika terlambat melakukan penyetoran PPh tahunan dikenakan sanksi administrasi sebesar 0,97%. Adapun penghitungan sanksi administrasi bunga yang harus dibayar Bapak Abdullah ialah sebagai berikut:

Sanksi Administrasi Bunga

= Rp3.000.000 X 0,97% X 7 bulan

= Rp203.700.

Mengacu pada penghitungan di atas, sanksi administrasi berupa bunga yang dikenakan kepada Bapak Abdullah ialah senilai Rp203.700.

Soal 2 :

Pada 7 Agustus 2021, dirjen pajak menerbitkan Surat Ketetapan Pajak Kurang Bayar (SKPKB) kepada PT Perkasa senilai Rp10.000.000 dengan jatuh tempo pelunasan 6 September 2021. Adapun sampai dengan 6 November 2021, PT Perkasa telah membayar senilai Rp6.000.000. Kemudian, pada 15 November 2021 diterbitkan STP untuk PT Perkasa.

Berapakah sanksi administrasi bunga yang dikenakan pada PT Perkasa?

Jawaban:

Apabila diterbitkan SKPKB yang menyebabkan jumlah pajak yang masih harus dibayar bertambah, tetapi pada saat jatuh tempo pelunasan masih kurang dibayar, PT Perkasa dikenakan sanksi administrasi bunga sesuai dengan Pasal 19 ayat (1) UU KUP.

Sanksi admnistrasi bunga dikenakan sebesar tarif bunga per bulan yang ditetapkan menteri keuangan. Penetapan besaran sanksi administrasi bunga dihitung berdasarkan pada suku bunga acuan dibagi 12 yang berlaku pada tanggal dimulainya penghitungan sanksi.

Penghitungan sanksi dilakukan dari tanggal jatuh tempo sampai dengan tanggal pembayaran atau tanggal diterbitkannya STP. Dalam kasus ini, jatuh tempo pelunasannya ialah 6 September 2021.

Adapun besaran sanksi administrasi bunga pada November 2021 diatur dalam Keputusan Menteri Keuangan No. 60/KM.10/2021 tentang Tarif Bunga Sebagai Dasar Penghitungan Sanksi Administrasi Berupa Bunga dan Pemberian Imbalan Bunga Periode 1 November 2021 Sampai Dengan 30 November 2021 (KMK 60/2021).

Mengacu pada KMK 60/2021, besaran sanksi bunga penagihan tersebut ialah sebesar 0,51%. Penghitungan sanksi administrasi bunga yang dikenakan kepada PT Perkasa ialah sebagai berikut.

Sanksi Administrasi Bunga

= (Rp10.000.000-Rp6.000.000) X 0,51% X 3 bulan

= Rp61.200.

Merujuk pada penghitungan di atas maka sanksi administrasi berupa bunga yang dikenakan kepada PT Perkasa ialah senilai Rp61.200.

Soal 3 :

Pada 2021, PT Maju Jaya mempunyai pajak terutang senilai Rp200.000.000 dan telah menyampaikan SPT secara tepat waktu. Pada Mei 2022, berdasarkan hasil pemeriksaan, diterbitkan SKPKB yang menyebutkan pajak terutang pada 2020 seharusnya senilai Rp250.000.000.

Berapakah sanksi administrasi bunga yang harus dibayar PT Maju Jaya?

Jawaban:

Berdasarkan pada Pasal 13 ayat (1) dan ayat (2) UU KUP, jika hasil pemeriksaan terdapat pajak terutang kurang dibayar maka PT Maju Jaya dikenai sanksi administrasi pajak berupa bunga yang besarannya ditetapkan menteri keuangan. Besaran sanksi administrasi bunga tersebut dihitung berdasarkan suku bunga acuan ditambah 15% dan dibagi 12 yang berlaku pada tanggal dimulainya penghitungan sanksi.

Adapun tarif sanksi administrasi bunga untuk April 2021 diatur dalam Keputusan Menteri Keuangan No. 20/KM.10/2021 tentang Tarif Bunga Sebagai Dasar Penghitungan Sanksi Administrasi Berupa Bunga dan Pemberian Imbalan Bunga Periode 1 April 2021 Sampai Dengan 30 April 2021 (KMK 20/2021).

Merujuk pada KMK 20/2021, penerbitan SKPKB karena pajak yang terutang tidak atau kurang dibayar akibat adanya pemeriksaan dikenakan sanksi bunga sebesar 1,81%. Adapun penghitungan sanksi administrasi bunga tersebut sebagai berikut:

Sanksi Administrasi Bunga

= (Rp250.000.000-Rp200.000.000) X 1,81% X 12 bulan

= Rp10.860.000.

Berdasarkan pada penghitungan tersebut maka sanksi administrasi berupa bunga yang harus dibayar PT Jaya senilai Rp10.860.000. 

Posting Komentar untuk "Cara Perhitungan Sanksi Administrasi Bunga Perpajakan"