Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Cara Membuat Kode Billing PPh Pasal 22

kode billing untuk pph pasal 22
Berdasarkan penjelasan Pasal 22 UU Pajak Penghasilan (PPh), terdapat tiga instansi yang ditunjuk oleh Menteri Keuangan sebagai pemungut PPh Pasal 22. Ketiga instansi tersebut antara lain ialah bendahara pemerintah, badan-badan tertentu, dan wajib pajak badan tertentu. 

PPh Pasal 22 menjadi salah satu pemotongan pajak atas transaksi yang berhubungan dengan impor barang/jasa, pembelian barang dengan menggunakan APBN/APBD dan non-APBN/APBD, dan penjualan barang sangat mewah. 

Oleh sebab itu, transaksi yang dilakukan sehubungan dengan hal-hal tersebut wajib dipotong PPh Pasal 22 oleh pihak yang memberikan penghasilan. Jika sudah, pemungut juga memiliki kewajiban untuk menyetorkan PPh Pasal 22 yang telah dipotong.

Info akuntan kali ini akan membahas mengenai cara membuat kode billing PPh Pasal 22 melalui DJP online. Mula-mula, buka aplikasi DJP Online. Masukkan nomor NIK atau NPWP, password, dan kode captcha. Setelah itu, klik Login.

Kemudian, pilih menu Bayar dan pilih e-Billing. Berikutnya, Anda akan diminta untuk mengisi form surat setoran elektronik (SSE). Dalam form tersebut, silakan memilih opsi “411122-PPh Pasal 22” pada jenis pajak.

Terkait dengan jenis setoran, pilih opsi “100-Masa”. Lengkapi masa dan tahun pajak pelaporan. Setelah itu, masukkan jumlah setoran PPh Pasal 22. Kemudian, Anda dapat menekan tombol Buat Kode Billing.

Lalu, Anda akan diminta untuk mengisi kode keamanan. Sistem akan menampilkan ringkasan surat setoran elektronik. Silakan periksa ringkasan surat setoran elektronik tersebut. Jika sudah, tekan tombol Cetak.

Setelah menekan tombol Cetak, cetakan kode billing dengan format pdf akan otomatis terunduh. Anda dapat menggunakan kode billing yang tertera untuk melakukan pembayaran PPh Pasal 22 sebelum masa aktif berakhir. Selesai. Semoga bermanfaat.

Posting Komentar untuk "Cara Membuat Kode Billing PPh Pasal 22 "